Wednesday, February 10, 2016

Detik-Detik Ben-Gurion Jadi Perdana Menteri Pertama Israel

Ben_Gurion_1957
 
SETELAH memimpin Israel sepanjang tahun Perang Arab-Israel tahun 1948, Ben-Gurion terpilih menjadi Perdana Menteri Israel. Pada masa itu, Parti Mapai (Buruh) memenangi jumlah kerusi terbesar dalam pilihan raya kebangsaan pertama. Pilihan raya ini diadakan pada tarikh 14 Februari 1949. Dia akan tetap berada di pos yang sama sehingga tahun 1963, kecuali untuk jangka masa hampir dua tahun antara 1954 dan 1955. Sebagai Premier, ia mengawasi pembentukan lembaga-lembaga negara.

Dia memimpin pelbagai projek nasional yang bertujuan pesatnya perkembangan negara dan penduduknya: Operasi Magic Carpet, yang mengangkut orang-orang Yahudi dari negara-negara Arab, pembangunan Pengangkut Air Kebangsaan, projek-projek pembangunan luar bandar dan pembentukan bandar baru dan bandar. Secara khusus, ia dipanggil untuk penyelesaian perintis di kawasan terpencil, khususnya di Tanah Negeb.

Ben-Gurion mempunyai peranan utama dalam operasi ketenteraan yang menyebabkan pembunuhan Qibya pada bulan Oktober tahun 1953. Kemudian, pada 1953, ia telah mengumumkan niatnya untuk mengundurkan diri dari pemerintahan dan digantikan oleh Moshe Sharett, yang terpilih sebagai Perdana Menteri kedua-dua Israel pada Januari, 1954.

Ben-Gurion kembali berkhidmat pada tahun 1955 dengan andaian jabatan Menteri Pertahanan dan segera perdana menteri terpilih kembali. Ketika Ben-Gurion kembali ke kerajaan, pasukan Israel bertindak balas lebih agresif terhadap serangan gerila Palestin dari Gaza-masih di bawah kekuasaan Mesir. Kitaran pertumbuhan kekerasan yang dipimpin Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser untuk membina lengannya dengan bantuan Kesatuan Soviet. Israel membalas dengan melengkapkan diri dengan bantuan dari Perancis.

Nasser menghalang jalan kapal Israel melalui Laut Merah dan Terusan Suez. Pada bulan Julai 1956, Amerika dan Inggeris menarik tawaran mereka untuk membiayai projek Empangan Aswan di Sungai Nil dan seminggu kemudian Nasser memerintahkan nasionalisasi dikendalikan Terusan Suez Perancis dan Inggeris dikawal. Ben-Gurion bekerjasama dengan Inggeris dan Perancis merancang Perang Sinai tahun 1956, di mana Israel menyerbu Semenanjung Sinai sehingga memberikan pasukan Inggeris dan Perancis alasan untuk campur tangan dalam rangka untuk mengamankan Terusan Suez.

Campur tangan oleh Amerika Syarikat dan Pertubuhan Bangsa-bangsa memaksa Inggeris dan Perancis untuk berundur dan Israel untuk menarik diri dari Sinai sebagai ganjaran atas janji-janji navigasi percuma melalui Laut Merah dan Terusan Suez. Sebuah pasukan Pertubuhan Bangsa-bangsa diletakkan di antara Mesir dan Israel.
Laporkan iklan?

Ben-Gurion mengundurkan diri sebagai perdana menteri untuk apa yang digambarkan sebagai alasan peribadi pada tahun 1963, dan memilih Levi Eshkol sebagai penggantinya. Setahun kemudian persaingan yang dibangunkan antara dua pada masalah Peristiwa Lavon. Ben-Gurion memutuskan hubungan dengan pihak pada Jun 1965 atas pengendalian Eshkol tentang urusan Lavon dan membentuk parti baru, Rafi yang memenangi sepuluh kerusi di Knesset. Selepas Perang Enam Hari, Ben-Gurion yang mengabulkan gugatan mengembalikan semua wilayah yang diduduki selain dari Yerusalem, Dataran Tinggi Golan, dan Gunung Hebron.

Pada tahun 1968, ketika Rafi bergabung dengan Mapai untuk membentuk Penjajaran, Ben-Gurion menolak untuk berdamai dengan parti lamanya. Dia disukai reformasi pilihan raya di mana suatu sistem berasaskan kawasan pilihan raya akan menggantikan apa yang ia lihat sebagai kaedah perwakilan berkadar kacau. Dia membentuk parti baru lain, Daftar Nasional, yang memenangi empat kerusi dalam pilihan raya 1969. Ben-Gurion bersara dari politik pada tahun 1970 dan menghabiskan tahun-tahun terakhir tinggal di sebuah rumah sederhana di kibbutz.
 
*sumber https://www.islampos.com

Tuesday, February 9, 2016

Moshe Dayan, Jenderal Yahudi Bermata Satu

moshe dayan
 
ORANG Palestin tidak mungkin dapat melupakan Moshe Dayan. Prestasinya untuk Israel juga tidak dapat dilupakan. Dialah yang memimpin pasukan Israel dalam perang enam hari 6 hari melawan bangsa Arab di awal bulan Juni 1967. Dalam perang singkat ini, tentera Israel berperang atas nama keyakinan 'Yahudi'-nya.

Di sisi lain tentera Arab yang terdiri dari Mesir, Syria, Jordan, yang berperang dengan motivasi Arab dan Sosialisme dapat dirontokkan oleh tentera Israel pimpinan Dayan hanya dalam masa 6 hari sahaja.

5 juni 1967 adalah permulaan perang Arab-Israel yang berlangsung 6 hari. Dan pada tanggal 7 juni, kota tua nan suci Yerussalem, telah berhasil direbut pasukan Moshe Dayan. Dengan gegap gempita sorak sorai pasukan Israel ini masuk ke kawasan Masjid Al-Aqsa, sambil menghina Islam dan Nabi Muhammad SAW.

Moshe Dayan memasuki wilayah Al Maghariba serta wilayah termbok Al Buraq yang kemudian dijadikan 'tembok ratapan'. Letaknya di sebelah barat komplek Al-Aqsa. Ketika memasuki kawasan tembok Al Buraq ini, Moshe Dayan dengan sombong berkata, "Kita sudah menyatukan bandar yang tersobek-sobek, ibukota Israel. Kita sudah kembali ke tempat paling suci ini, untuk tidak akan berpisah dengannya! "Sambil tangannya menyelitkan kertas berisi doa tulisan ke celah-celah tembok ratapan.

Semenjak itu tembok Al Buraq, serta kawasan di sekitarnya sehingga saat ini dalam kakuasaan tentera Yahudi Israel. Dan asrama pasukan Islam dari Afrika utara yang dibina sebagai hadiah dari panglima Islam Salahuddin Al Ayubi, dihancurleburkan tentera Israel.

Pada tahun 1948, di masa awal negara Israel, Moshe Dayan mengetuai batalion ke 89. Ketika itu ia memerintahkan semua penduduk di suatu desa Palestin, untuk berkumpul dan berlindung di dalam Masjid. Sambil ia mencari siapa yang telah melemparkan bom tangan yang menewaskan seorang tentera Israel. Tapi Moshe Dayan kalap, semua orang yang berlindung di dalam Masjid itu, dibantai habis.

Dalam salah satu pertempuran matanya terkena peluru, sehingga harus merelakan kehilangan mata satu. Yang mengakibatkan ia berciri khas sebagai jeneral Yahudi bermata satu. 
 
*sumber https://www.islampos.com

Monday, February 8, 2016

Freemason, Hanya Dibentuk oleh 9 Orang

sejarah freemason 
 
FREEMASON terdiri dari dua kata, 'free "' dan" mason ". Free artinya merdeka dan mason artinya tukang bangunan. Freemason bermakna tukang bangunan yang merdeka. Freemason adalah organisasi Yahudi Antarabangsa yang tidak ada hubungannya dengan tukang-tukang bangunan yang terdapat pada abad-abad pertengahan.

Freemason di atas juga tidak ada hubungannya dengan kegiatan pembangunan kapal atau gereja besar seperti yang banyak diduga oleh sebahagian orang.

Tetapi pertubuhan Freemason ini selalu bekerja untuk menghancurkan kesejahteraan manusia, merosakkan kehidupan politik, ekonomi dan sosial di negara-negara yang ditempatinya. Juga berusaha merosakkan bangsa dan pemerintahan non-Yahudi (Goyim, pen.)

Tujuan akhir dari gerakan Freemason adalah mengembalikan bangunan Haikal Sulaiman1) yang terletak di Masjidil Aqsa, daerah
Al-Quds yang diduduki Israel, mengibarkan bendera Israel serta mendirikan pemerintahan Zionis Antarabangsa, seperti yang diterapkan dalam Protokol para cendekiawan Zionis.

Buku Protokol ini mengandungi langkah-langkah yang telah ditetapkan oleh para hakhom, nota pembicaraan yang dilakukan di dalam tiap rapat mereka, serta mengandungi dua puluh empat bahagian (ayat) yang merangkumi rancangan politik, ekonomi dan kewangan, dengan tujuan menghancurkan setiap bangsa dan pemerintahan non -Yahudi serta menyiapkan jalan penguasaan bagi orang-orang Yahudi terhadap dunia antarabangsa.

Seorang hakhom bernama Ishaq Weis2 di dalam majalah Israel-Amerika mengatakan: "Freemason menurut sejarahnya, derajat dan pengejarannya merupakan sebuah yayasan Yahudi. Kata-kata laluan dan upacara ritual yang ada di dalam Freemason dari A sampai Z-nya adalah berjiwa Yahudi. "

Freemason adalah nama baru dari gerakan rahasia yang dibuat oleh sembilan orang Yahudi di Palestin pada tahun 37 M, yang dimaksudkan sebagai usaha untuk melawan agama Masehi, pemeluk-pemeluknya dengan cara pembunuhan orang per orang.

Kemudian datanglah Islam menghadapi gerakan rahsia ini sebagaimana agama Masehi dahulu menghadapi kekuatan tersebut yang menggunakan senjata yang sama. Freemason meletakkan dirinya sebagai musuh terhadap agama Masehi mahupun agama Islam. Pada tahun 1717 M gerakan rahsia ini melangsungkan seminar di London di bawah pimpinan Anderson.

la secara formal menjabat sebagai kepala gereja Protestan, tetapi pada hakikatnya adalah seorang Yahudi.

Dalam seminar inilah gerakan rahasia tersebut memakai nama Freemason sebagai nama barunya. Freemason terbahagi ke dalam tiga jenjang:

1) Freemason Simbolik Umum,
2) Freemason Kerajaan (Royal),
3) Freemason Alam Semesta.
 
*sumber https://www.islampos.com

Sunday, February 7, 2016

Pola Propaganda Freemason

 Freemasons_kerajaan
 
CIEVEL, di dalam bukunya "Sejarah Freemason" berkata, "Jika saudara-saudara kita sesama ahli Freemason ingin memasukkan seseorang ke dalam kumpulan kita, maka mereka harus dapat memberikan suatu gambaran yang baik dengan mengatakan kepadanya, bahwa perkumpulan ini merupakan suatu organisasi sosial yang bertujuan untuk meningkatkan kemajuan.
 
"Para anggotanya hidup dalam persaudaraan yang dipenuhi dengan kecintaan dan persamaan. Tanah air seorang Freemason adalah seluruh dunia ini. Di tempat mana pun seorang ahli Freemason berada, pasti ia akan berjumpa dengan saudara-saudaranya yang saling berlumba untuk menghormatinya dan menolongnya selama mereka itu tahu bahawa yang bersangkutan adalah anggota organisasi mereka.
 
"Perlakukan semacam ini semata-mata untuk kepentingan syi'ar rahsia dan keakraban yang berlaku pada keluarga Freemason. Mereka harus berkata kepada setiap orang sesuai dengan keadaan yang bersangkutan, tahap berfikirnya dan minatnya, agar mereka berjaya menarik seseorang sesuai dengan selera yang bersangkutan dan mereka boleh menarik orang tersebut ke dalam Freemason melalui kesenangannya.
 
"Jika mereka melihat seseorang yang menonjol dan berusaha untuk mengetahui hal-hal rahsia Freemason, maka mereka hendaklah mengatakan kepadanya bahawa di dalam Freemason terdapat rahasia-rahasia yang tidak akan diketahui oleh pihak luar.
 
"Jika mereka mencari seseorang yang menginginkan kemewahan, maka hendaklah mereka mengatakan kepadanya bahawa di dalam Freemason terdapat pesta-pesta yang glamour dengan perkhidmatan gadis-gadis cantik dan makan di restoran-restoran mewah. Semua ini disediakan demi mengukuhkan rasa cinta dan persahabatan, yang menjadi kepercayaan bersama.
 
"Jika mereka memasukkan orang-orang dari kalangan industri dan perdagangan ke dalam Freemason, maka hendaklah mereka meyakinkan, bahawa pertubuhan Freemason akan memberikan keuntungan, keleluasaan kerja dan memperbanyak cabang-cabang usaha mereka. Dan selanjutnya untuk orang-orang lain silahkan anda mengadakan kejuruteraan sendiri.
 
"Setiap anggota Freemason di dalam menghadapi setiap orang harus dapat menyampaikan alasan dan keterangan-keterangan sesuai dengan keadaan lawan bicaranya, pekerjaannya, tahap pemikirannya dan minatnya, sehingga yang bersangkutan mempunyai rasa tertarik kepada sesuatu hal yang lebih sesuai dengan keadaan yang dihadapinya."
 
*sumber https://www.islampos.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam