Friday, June 24, 2016

Tembok Besar Cina, Dinding yang Dibuat Oleh Iskandar Zulkarnain?

tembok besar china

Tembok besar China dengan dinding yang dibuat oleh Dzul Qarnain terdapat banyak perbezaan.

Tentu kita mengetahui bahawa pada suatu saat nanti akan hadir Ya'juz dan Ma'juz yang akan membawa malapetaka bagi manusia. Di mana, ia menginginkan agar manusia berada dalam kesesatan. Jauh sebelum itu terjadi Dzul Qarnain, pemimpin yang adil dan bijaksana berusaha melindungi rakyatnya dari Ya'juz dan Ma'juz. Maka, dibangunlah dinding penghalang.

Diriwayatkan bahawa sudah ada manusia yang melihat dinding tersebut. Dan ada yang mengatakan bahawa dinding yang dibina Dzul Qarnain adalah tembok besar China. Benarkah demikian?

Terdapat banyak perbezaan antara dinding yang dibina Dzul Qarnain dengan tembok besar China.

1. Dinding itu dibina oleh Dzul Qarnain untuk menahan serangan Ya'juz dan Ma'juz. Sedangkan tembok besar China dibina oleh para maharaja China untuk melindungi kerajaan mereka.

2. Bahkan baku dinding Ya'juz dan Ma'juz, sebagaimana disebutkan oleh ayat Al-Quran adalah besi dan timah. Sedangkan bahan mentah tembok besar China adalah batu bata dan pelekat.

3. Dinding Ya'juz dan Ma'juz dibina di antara dua gunung untuk menutup mulut lembah yang menjadi satu-satunya jalan di antara keduanya. Sedangkan tembok China dibina di puncak-puncak gunung untuk menutup banyak jalan, dan memanjang beribu-ribu batu dan timur hingga barat China.

4. Dinding Ya'juz dan Ma'juz tidak dapat ditembusi, kecuali atas kehendak Allah di akhir zaman nanti. sedangkan tembok China sudah rapuh dan runtuh beberapa titik. Sehingga, orang-orang pun boleh keluar masuk melalui bahagian-bahagian yang runtuh itu. Malah, beberapa bahagiannya sudah dirosakkan oleh orang-orang.

Maka, boleh dikatakan bahawa kemungkinan besar, tembok besar China bukanlah dinding yang dibuat oleh Dzul Qarnain untuk Ya'juz dan Ma'juz. []

Rujukan: Kiamat Sudah Dekat? / Karya: Dr. Muhammad Al-'Areifi / Penerbit: Qisthi Press

sumber islampos.com


Thursday, June 23, 2016

SUARA PEMBACA Lagi, dan Lagi Diskriminasi Terhadap Muslim Cina

Pengungsi Uighur di Thailand

Diskriminasi dari kerajaan China terhadap Muslim Uighur masih terus berlaku. Pihak berkuasa China melarang kaum muslim untuk berpuasa. Kerajaan China di Xinjiang mengumumkan perkara itu melalui laman berita mereka pada 6/6/2016 lalu iaitu hari permulaan bulan suci Ramadhan.

China telah melanggar hak asasi manusia selama bertahun-tahun dalam melayan bangsa Uighur, di mana beratus-ratus telah dilaksanakan di luar kerangka undang-undang, dan beberapa yang lain telah dilaksanakan melalui operasi rahsia oleh pasukan keselamatan China.

Parti komunis yang berkuasa di China secara rasmi adalah ateis. Menurut Pew Research Centre, jumlah Muslimin di China mencapai 21.6 juta jiwa. Selama bertahun-tahun mereka telah melarang pegawai kerajaan dan anak-anak Xinjiang untuk berpuasa. Xinjiang adalah rumah bagi lebih dari 10 juta muslim Uighur. Kumpulan-kumpulan hak asasi manusia (HAM) menyalahkan ketegangan di Xinjiang sebagai akibat sekatan kebebasan agama dan budaya yang seharusnya dinikmati Uighur. Beberapa jabatan kerajaan daerah di Xinjiang mengeluarkan notis di laman web mereka dalam seminggu terakhir tentang larangan berpuasa selama bulan Ramadhan.

"Anggota parti, aktivis, PNS, mahasiswa, dan kanak-kanak di bawah umur tidak boleh puasa sepanjang Ramadhan dan tidak harus mengambil bahagian dalam kegiatan keagamaan," kata laman web kerajaan bandar Koarla, Xinjiang tengah. Sekatan dan bahkan larangan berpuasa itu terjadi di hampir semua wilayah di Xinjiang. Mereka mengumumkannya secara terbuka melalui laman-laman dalamannya.

Muslimin Cina sering kali menjadi objek pembunuhan, terutama di kawasan Xinjiang yang memang menjadi tempat kebanyakan Muslim China. Telah banyak terjadi pembunuhan di sepanjang sejarah Muslim China. Muslim Uyghur sering kali menjadi sasaran kekerasan. Mereka bahkan dimasukkan dalam senarai pengganas Cina. "Warga Muslim Uyghur memang selalu menjadi kambing hitam Pemerintah China atas aksi keganasan di bandar Urumqi, Wilayah Xinjiang. Di Xinjiang, selama 2009 telah terjadi ketegangan antara suku Muslim Uighur dan suku Han yang menguasai daratan China.

Tercatat, pada Julai 2009 terjadi konflik kekerasan antara Uyghur dan suku Han di Urumqi, ibu kota Xinjiang. Konflik tersebut menyebabkan sekurang-kurangnya 197 orang terbunuh, 1,700 orang cedera, dan 1.434 Muslim Uighur diculik serta dihukum pemerintah China. Konflik Juga terjadi pada 2008. Sekurang-kurangnya, 22 orang meninggal dunia akibat bertempur Muslim Uyghur dengan aparat setempat. Konflik terjadi ketika Muslimin tak mendapat izin untuk membina masjid.

Surat khabar Perancis "Le Monde" menerbitkan laporan tentang pembungkaman media yang dilakukan oleh kerajaan China berkaitan apa yang berlaku di daerah kaum Muslim Uighur, berikutan serangan yang berlaku pada 18 September 2015, di lombong Aksu, wilayah Xinjiang, China. Ketika sekumpulan orang yang tak dikenali menyerang para pekerja lombong dan aparat polis yang ada di tempat, hingga mengorbankan 16 orang.

Surat kabar itu mengatakan bahawa kerajaan China menganggap setiap peristiwa yang terjadi di daerah Xinjiang adalah aksi terorisme, kerana kawasan tersebut dihuni oleh minoriti kaum Muslim Uighur. Oleh kerana itu, kerajaan China memberi dirinya hak untuk melakukan kekerasan dan penyiksaan terhadap setiap suspek. Semua inilah yang semakin membuat tegang hubungan antara minoriti Muslim dengan kerajaan China.

Setelah berpuluh-puluh tahun "menyembunyikan apinya", inilah China, yang telah lama mendakwa sebagai bangsa yang beradab, kini memperlihatkan hakikat diri yang sebenarnya, yaitu sebagai penguasa psikopat di wilayah tersebut. Walaupun China mempunyai sikap pragmatik yang cukup untuk mengekalkan hubungan perdagangan, China melayan jirannya dengan keangkuhan dan kesewenang-wenangan yang sama sepertiyang dilakukan terhadap rakyatnya. Dengan keganasan seperti ini, China mengobok-obok rakyat Turkestan Timur.

Kaum Muslim Turkestan Timur masih menjadi orang asing dan pengemis di negeri dan di rumah mereka sendiri. Turkestan Timuradalah wilayah yang kaya dengan sumber-sumber mineral seperti hidrokarbon, emas dan uranium. Namun, standard hidup kaum Muslim Uighur berada pada tahap yang paling rendah di China.

China memboyong berjuta-juta orang China dari suku Han ke wilayah Turkestan Timur untuk menenggelamkan kaum Muslim di sana. Mereka memaksa para perempuan Muslim Uighur agar menggugurkan kehamilannya sebagai wujud dari pelaksanaan dasar "satu anak untuk satu keluarga". Ini sebenarnya bertujuan untuk mengurangkan jumlah kaum Muslim di wilayah ini. Ini sebagaimana kebiasaan Kerajaan China yang telah melancarkan serangan sengit terhadap segala sesuatu yang melambangkan identiti Islam, seperti hijab (pakaian sesuai syariah) bagi perempuan Muslim.

sumber islampos.com

Wednesday, June 22, 2016

Malahayati, Laksamana Muslimah Pertama Dunia

malahayati

SEJARAH penuh dengan wanita yang melakukan pekerjaan besar dalam beberapa dekad terakhir. Dari mula ilmu pengetahuan untuk seni rupa, sukan ekstrim, hingga saat ini setiap disiplin ilmu mempunyai wira versi perempuan. Selalu ada 'wanita pertama' dalam segala hal. Malahayati adalah salah satu dari mereka.

Keumalahayati, juga dikenali sebagai Malahayati, adalah laksamana wanita pertama di dunia. Cerita dan prestasinya lebih daripada sekadar mengesankan, berani, terhormat, berjaya dan mengagumkan. Dia adalah teladan dan inspirasi bagi semua orang.

Malahayati hidup pada tempoh Kesultanan Aceh selama abad ke 15 dan abad ke 16. Dia adalah keturunan pengasas Kesultanan Aceh Darussalam. Bahkan, salah satu pengasas adalah datuknya Sultan Ibrahim Ali Mughayat Syah. Ayah dan datuknya merupakan laksamana yang sangat dihormati. Malahayati tertarik dengan pekerjaan yang juga diceburi ayahnya, dan memutuskan untuk masuk ke Akademi Tentera Ma'had Baitul Maqdis setelah lulus dari pesantren. Akademi tersebut menyediakan pendidikan di Angkatan Laut dan Jabatan Tentera Darat. Setelah lulus dari sana, Malahayati berkahwin dengan cinta sejatinya, seorang perwira calon Angkatan Laut. Malangnya ia terbunuh dalam perang teluk Haru melawan pasukan Portugis. Malahayati bersumpah untuk membalas dendam untuk suaminya.

Bertekad meneruskan perjuangan suaminya, dia meminta Sultan untuk membentuk armada dengan kakitangan janda-janda Aceh. Lahirlah armada bernama 'Inong Bale Armada' dan Malahayati diangkat sebagai Laksamana Pertama. Dia memimpin banyak pertempuran yang berbeza melawan Belanda dan Portugis.

Pada tahun 1599 komander Belanda Cornelis de Houtman dan saudaranya Frederick de Houtman melawat Sultan untuk membina hubungan perdagangan mereka. Mereka disambut dengan damai tapi Cornelis membawa orang Portugal sebagai penterjemah, yang merupakan penghinaan terhadap Sultan. Banyak pertempuran kekerasan diikuti di mana Malahayati adalah memimpin. Dia berjaya mengalahkan Belanda, tewas Cornelis dan dipenjara saudaranya selama dua tahun.

Pada tahun 1600 Paulus van Caerden, yang memimpin Angkatan Laut Belanda dirompak sebuah kapal dagang Aceh dan ditenggelamkan. Setahun kemudian Admiral Jacob van Neck dan rakan-rakannya memperkenalkan diri sebagai saudagar untuk membeli lada. Tapi setelah Malahayati mendapati bahawa mereka adalah orang Belanda, mereka ditangkap sebagai pampasan atas perbuatan sebelumnya. Setelah beberapa bulan Maurits van Oranje memerintahkan dua utusan, Laksamana Laurens bicker dan Gerard de Roy, untuk mengambil surat diplomatik permintaan maaf dan beberapa hadiah untuk Empayar dari Aceh. Akibatnya Malahayati dan utusan membuat perjanjian demi perjanjian. Malahayati kemudian dilantik sebagai Komander Pasukan dan Penjaga Istana. Malahayati terlibat ketika Inggeris masuk Selat Melaka. Ratu Elizabeth I telah menghantar James Lancaster dengan surat untuk Sultan. Setelah ia melakukan rundingan dengan Malahayati kesepakatan membuka laluan Inggeris ke Jawa.

Banyak pertempuran yang dipimpin oleh Malahayati. Dia berjaya mengalahkan Belanda, serta menewaskan Cornelis de Houtman dan memenjarakan saudaranya selama dua tahun.

Sebuah kebetulan yang luar biasa adalah cara Malahayati meninggal dunia. Dia tewas dalam pertempuran melawan Portugis, seperti suaminya. Dewasa ini, banyak universiti, hospital, jalan dan bandar-bandar di Sumatera yang menggunakan namanya.

Tidak ada keraguan bahawa Malahayati adalah nama besar untuk diingat. Dia adalah seorang pejuang dengan kemahuan untuk mencapai apa pun.

sumber islampos.com

Sunday, June 19, 2016

Arab dan Kiamat

abdullah raja

Assalamualaikum wr wb

Saya baru saja membaca artikel di eramuslim tentang pembangunan di Arab Saudi. saya jadi teringat sebuah dalil naqly (al-Quran atau al-hadis saya lupa, maklum awam), yang menyatakan bahawa salah satu tanda kiamat adalah diangkatnya ka'bah oleh Allah. yang ingin saya tanyakan, maksud dalil tersebut dalam konotasi / denotasi? kerana mungkin saja ka'bah seakan-akan diangkat kerana telah diabaikan. trima kasih atas jawabannya, maklum pak saya tidak boleh bahasa arab. jadi tidak berani membuat tafsir sendiri

wassalamualaikum wr wb

Wa'alaykumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Saudara Yondha yang dirahmati Allah SWT, seiring perkembangan zaman, kemajuan teknik dan industri, maka demikian pula dengan kebathilan. Seperti kalimat bijak, "Kian tinggi ilmu seseorang, maka semakin tinggi pula kelicikan iblis yang menggodanya." Jadi, kalau zaman dulu itu para pembela kebatilan melakukan hal tersebut secara terang-terangan, maka sekarang ini, para pembela kebatilan jauh lebih bijak dan pintar, banyak dari mereka yang malah bersembunyi di balik "al-haq", di balik tuntutan-tuntutan moral, etika, maupun agama, walaupun mereka tidak canggung untuk menjual ayat-ayat Allah SWT demi memuaskan hawa nafsunya sendiri. Ini berlaku di mana-mana, termasuk di Saudi Arabia yang setelah memberontak terhadap kekhaliahan Turki Utsmaniyah menjelma menjadi satu "negara" yang menganut sistem monarki-mutlak, yang bertentangan dengan sunnah Rasulullah SAW untuk lebih mengutamakan sistem syura.

Ketika di zaman Rasulullah SAW mendakwahkan Islam, beliau mendapat tentangan yang sangat keras dari kaum musyrikin Quraisy, yang notabene merasa terancam kekuasaannya oleh agama baru yang dibawa Muhammad SAW yang menyatakan tidak ada tuhan melainkan ALLAH SWT. Jadi, tuhan-tuhan kecil yang mengejawantah dalam diri para tokoh Quraisy akan dihalau dari tempat tinggal. Umat ​​Islam adalah umat yang hanya mempunyai satu tuhan, yakni ALLAH SWT, dan satu anutan yakni Muhammad SAW. Sedangkan kepada orang-orang yang mempunyai ilmu agama, apakah itu disebut Ustadz atau apa pun, sepanjang dia berada di jalan al-Qur'an maka ikutilah, namun jika mereka itu sudah menyimpang atau mengkhianati Qur'an, maka tinggalkanlah.

Di zaman Rasulullah SAW, kaum musyrikin Quraisy terang-terangan menentang dan membela kebatilan. Seiring dengan kemajuan zaman, maka sekarang ini, para pewaris kaum musyrikin Quraisy jauh lebih pintar, lebih lihai, dan lebih licik tentunya. Mereka tidak lagi merasa perlu terang-terangan menghancurkan Islam, dan jika perlu menghancurkan Islam dari dalam. Mereka mengaku sebagai pelayan umat, namun dalam kenyataannya lebih mengutamakan melayani Amerika Serkat dan rangkaian Zionis Dunia.

Atikel yang dimuat eramuslim berjudul "Potret Arab Saudi di Masa Datang" merupakan bukti jika secara terancang, para penguasa Arab Saudi memang ingin menghancurkan satu demi satu warisan Islam peninggalan Rasulullah SAW dan para sahabat, bahkan menggali kembali peninggalan-peninggalan zaman pra Islam yang dibangga- banggakan oleh kaum musyrikin Quraisy. Ini merupakan fakta.

Kita boleh lihat cetak biru Kota Makkah di masa depan yang dari atas akan menyerupai simbol Dewa Matahari, satu bentuk lapangan tepat dilangsungkannya upacara pemujaan Dewa Matahari Romawi kuno (cuba bandingkan cetak biru Mekah dengan lapangan Santo Petrus di Vatican, mirip bukan? Bukan rahsia lagi jika Gereja mewarisi ritual penyembahan Dewa Matahari, yang boleh dilihat di ujung tongkat kepausan dan juga hari Kebaktian yang mengambil hari Sun-Day, hari Matahari. di masa depan Mekkah akan dijadikan sama seperti Vatican). Namun Mekah lebih parah, jika Obelisk di Lapangan Santo Petrus ada lapan jalur, maka Kaabah di Mekah akan dikelilingi enam jalur jalan. Enam titik jalur ini jika dihubungkan secara "lompat satu" akan membentuk simbol Hexagram atau Bintang David. Alangkah ironisnya nanti jika simbol Bintang David akan juga dicetak di Mekah! Namun inilah perilaku para penguasa Saudi sekarang.

Kita juga harus ingat, Kerajaan Saudi Arabia itu berdiri, memberontak dan lepas dari Kekhalifahan Turki Utsmaniyah, atas sokongan rangkaian Zonis Antarabangsa. Salah seorang perwira Yahudi Inggeris, Leftenan Terrence Edward Lawrence, yang disusupkan dan mengendalikan pasukan Saudi ini. Setelah menjadi kerajaan, 75.000 pasukan Saudi Arabia-Saudi Arabian National Guard (SANG) -dibentuk dan mendapat latihan dari Vinnel Corporation, salah satu Privat Military Agency (PMA) AS dengan nilai kontrak yang sangat besar. Tentu saja, CIA dan MOSSAD berada di belakang PMA ini.

Di Mekah pula, para penguasa Saudi mempersilakan syarikat-syarikat penyumbang Zionis seperti Starbucks dan McD membuka gerai dan banyak menarik pelanggan. Bahkan Al-Walid, salah seorang kerabat istana Saudi, menguasai banyak syarikat yang banyak di antaranya menjadi penyumbang ZionisIsrael. Namun ketika Muslim Gaza dibantai Israel, Saudi (dan juga Mesir) bersikap adem-ayem, bahkan merestui pembunuhan ini kerana mereka lebih bersahabat dengan pelayan Zionis bernama Mahmud Abbas, ketimbang dengan HAMAS.

Sebab itu, empat belas abad silam, Rasulullah SAW telah memberikan gambaran tentang hari akhir, di mana selepas kedatangan Imam Mahdi yang juga bernama Muhammad, pasukan Imam Mahdi akan menyerang dan membebaskan Jazirah Arab terlebih dahulu-termasuk membebaskan Saudi Arabia-dari penguasa-penguasa Arab yang zalim dan bahlul, sebelum mengancurkan kaum Syiah dan Yahudi.

Sedangkan mengenai penghalalan Kaabah, itu terjadi di saat umur kaum Muslimin sudah habis. Penghalalan Kaabah akan tiba di saat seluruh kaum Muslimin sudah meninggal dunia dengan tenang terkena angin yang bertiup lembut dari arah Yaman. Jadi, umat Islam tidak akan mengalami kiamat yang menakutkan. Kiamat besar hanya akan menimpa orang-orang jahat dan kaum kufar.

Semua gambaran tentang hari akhir ini boleh kita baca di dalam banyak buku dan kesusasteraan yang mengandungi hadis-hadis sahih, yang sudah banyak dijual secara umum di pelbagai kedai buku. Wallahu'alam bishawab. (Rz)

Wassalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh

sumber eramuslim.com




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam