Thursday, October 23, 2014

Kisah Wanita Tua Dengan Seekor Kucing di Tanah Suci Mekah

Kisah ini mengenai seorang wanita tua berasal dari Perak yang menunaikan haji.

Wanita ini, kerana sudah tua dan uzur, lutut pun lemah dan sentiasa sakit, menggunakan kerusi roda semasa tawaf dan saie. Dia mengupah petugas Arab menolaknya, tujuh kali pusingan tawaf dan tujuh kali berulang alik antara Bukit Safa dan Marwah.

Beliau menunaikan tawaf rukun dan saie saja. Yang sunat tak mampu kerana uzur. Lagi pun wangnya hanya cukup-cukup saja.

Namun, ada satu amalan mulia dimiliki Muslimah ini. Yakni mencontohi sunnah Nabi s.a.w., mengasihani dan menyayangi kucing di desanya.

Dia amat suka memelihara kucing. Di rumahnya banyak kucing. Dia melayan makan dan minum kucing. Dia pungut kucing yang dibuang orang, diberikan makan dan minum, dirawat dan dimandikan dengan sabun wangi.

Walaupun banyak kucing jalanan itu lemah, sakit, kurus kering atau lumpuh, tetap diambilnya untuk dirawat di rumahnya. Ada yang berkudis dan sakit serius. Pendeknya rumahnya menjadi pusat kucing kurap.

Maka terkenal lah rumahnya jadi pusat rawatan kucing. Mana-mana kucing yang mati dikuburkan di kebunnya. Demikian begitu kasih Muslimah ini kepada makhluk Allah yang lemah lembut itu.

Justeru, ada kucing-kucing peliharaannya manja, gemuk dan sihat, serta cantik-cantik belaka, berkat khidmatnya, yang ikhlas.

Tahun itu beliau berangkat, menunaikan haji dengan menggunakan perkhidmatan Tabung Haji. Gembira dan sayu nian kalbunya, kerana hajatnya untuk ke Tanah Suci, solat di Masjidilharam dan melihat Baitullah di depan mata sudah terkabul sudah.

Ingin di hatinya untuk tawaf banyak-banyak seperti orang muda dan sihat. Tetapi apakan daya, lututnya sakit manakala badan uzur. Setelah solat fardu sentiasalah beliau memanjatkan doa dan pertolongan Allah, agar hajatnya dimakbulkan.

Pada suatu hari, semasa hendak pergi solat di Masjidilharam dengan keadaan bertongkat, beliau terjumpa seekor kucing yang kurus, comot, lemah dan lapar.

Apabila kucing itu hendak bangun berjalan, ia jatuh berkali-kali. Kasihan nian wanita tua itu melihat makhluk Allah itu menderita dan sengsara di kota suci Makkah.

Lantas diambilnya kucing itu, diurutnya tubuhnya yang lemah itu. Dibelikan sebungkus nasi berlauk dan diberikan minum air zam-zam yang murni.

Dengan takdir Allah, kucing itu pulih dan sihat. Kucing itu telah menggesel kaki Muslimah tadi, lalu menjilat kedua-kedua tapak kakinya. Ajaib sungguh, kaki dan lututnya yang sakit tadi, tiba-tiba menjadi sihat dan kuat, seperti orang muda.

Muslimah tua tadi dapat tawaf sebanyak-banyaknya, ikut suka hatinya. Tertunailah hajat yang terbuku di hatinya selama ini, berkat menolong seekor kucing di Makkah yang mulia itu..

Setelah tawaf wida (selamat tinggal) dan menziarahi Masjid Nabawi, hajah yang solehah tadi berserta rombongannya bersiaplah untuk pulang ke Malaysia.

Sewaktu hendak menaiki tangga pesawat di Jeddah, Muslimah tua tadi terlopong melihat seekor kucing yang mirip kucing yang ditolongnya sewaktu di Makkah dulu.

Kucing itu duduk di sisi tangga pesawat itu sambil matanya merenung sayu padanya. Apabila Muslimah tadi sampai ke anak tangga teratas, kucing tadi ghaiblah daripada pandangannya.

Demikianlah ganjaran dan berkat orang yang mengasihi kucing, seperti Nabi kita s.a.w. mengasihinya di dunia ini, lebih-lebih besarlah pahala menunggunya di alam akhirat nanti.

Allah wu'llam...

*Sumber dari islampelitahidup.blogspot.com

Tidak Pernah Solat Tetapi Allah SWT Anugerahkan Kaya Raya ???


Wahai Sahabat-sahabatku yang baik . . Jangan lupa, disebalik kegembiraan yang kita kecapi ketika ini,timbulkan juga sedikit rasa ‘waspada’ . Adakah nikmat yang diberikan Allah ini benar-benar 1 anugerah yang dihulur Allah dengan penuh kasih sayang dan hidayah? Atau adakah 1 ‘istidraj’ yang dicampak Allah dengan penuh murka kerana ingin kita semakin hanyut dan jauh daripada petunjuk-Nya? Nauzubillah . . Semoga kita dijauhkan daripada sesuatu seperti itu . Justeru, Semaklah hati kita selalu.

” ingatlah Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri” . (Al-Hadid 57: 22-23)

*Sumber dari peribadirasulullah.wordpress.com

Wednesday, October 22, 2014

Kisah Sungai dengan Pasir

Dari gunung tinggi, sebatang sungai mengalir mengatasi segala rintangan sehingga ia terjumpa padang pasir.

Sungai mencuba melintas dengan pantas. Tapi kesemua airnya lesap bila bertemu pasir.

Padang pasir berbisik pada sungai, “Angin boleh melalui padang pasir, sungai pun boleh.”

Sungai berkata tak boleh. “Setiap kali aku merempuh pasir, kesemua airku hilang dan diresap pasir. Angin boleh terbang sebab itu ia boleh melintasi padang pasir.”

“Jika kamu menggunakan cara yang biasa diketahui kamu, kamu takkan dapat melepasi padang pasir. Samada kamu akan hilang atau berhenti menjadi tasik berlumpur. Kamu mesti membenarkan angin membawa kamu untuk sampai ke destinasimu iaitu lautan,” kata padang pasir.

“Tapi macam mana?” tanya sungai.

“Dengan membiarkan kamu diserap oleh angin. Angin boleh berbuat demikian. Ia membawa air, melepasi padang pasir, kemudian diturunkan semula. Turun seperti hujan, kamu akan menjadi sungai semula,” kata padang pasir.

“Bagaimana aku nak tahu kamu tidak menipu aku?” tanya sungai.

“Jika begitu, dan kamu tidak mempercayainya, kamu hanya layak menjadi tasik berlumpur dan itupun akan mengambil masa bertahun-tahun lamanya sehingga pasir tidak dapat lagi menyerap airmu. Hidupmu sebagai sungai akan berakhir dan menjadi tasik berlumpur, air akan busuk dan ia tidak seperti kehidupan seperti sungai,” kata padang pasir itu.

“Tak boleh ke aku kekal sebagai sungai seperti hari ini?” tanya sungai.

“Tak boleh,” jawab padang pasir.

“Bahagian terpenting kamu, wahai sungai, iaitu air, boleh dibawa angin untuk membentuk sungai semula selepas menyeberangi padang pasir. Kamu kena faham kamu dipanggil sungai hari ini kerana kamu tidak mengerti potensi kamu dan kebolehan kamu yang sebenar kerana tidak sedar bahawa komposisi diri sebenarnya ialah air,” tambah padang pasir itu lagi.

Cerita untuk renungan.

Senyum

*Sumber dari mtaqtanwiriah.blogspot.com

Tuesday, October 21, 2014

Rasulullah Tidur di Depan Pintu

AISYAH RA mengerti betul keperibadian suaminya, Rasulullah SAW. Hidup dalam suasana keluarga memberinya kenangan indah yang kaya dari sikap keseharian utusan Allah itu. Nabi tidak pernah mengeluh walaupun hidup serba kekurangan. Hatinya sangat lapang.

Pernah Nabi tidak menjamah makanan apapun untuk sarapan di meja dapur Banginda. Seketika Nabi berniat puasa untuk hari itu. Begitulah. Rasulullah tidak ingin menjadi beban orang lain, termasuk keluarganya sendiri. Nabi bahkan selalu memanggil Aisyah dengan sapaan mesra "ya humaira" (wahai pemilik pipi kemerah-merahan).

Pengalaman lain yang tetap membekas di hati Aisyah adalah "peristiwa di awal pagi".

Suatu hari Aisyah dicengkam rasa bimbang. Hingga menjelang subuh dia mendapati Baginda tidak tidur di sebelahnya.

Dengan gelisah Aisyah pun cuba berjalan keluar. Ketika pintu dibuka, Aisyah terkejut. Rasulullah sedang tidur di depan pintu.

"Mengapa Nabi tidur di sini?" tanya Aisyah.

"Aku pulang larut malam. Kerana bimbang mengganggu tidurmu, aku tidak sanggup mengetuk pintu. Itulah sebabnya aku tidur di depan pintu, "jawab Nabi.

Dengan demikian, tidak pelik, setiap kali Aisyah ditanya soal keperibadian Nabi, dia selalu menjawab tegas, kana khuluquhu al-Qur'an. Akhlaknya tak ubahnya al-Qur'an! Subhanallah!






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
p/s: Jika ada diantara blogger yang ingin bertukar pautan link dengan detikislam.blogspot.com, boleh lah pm di facebook admin.

Juga kepada blogger-blogger yang telah membuat pautan link detikislam di blog masing-masing tetapi admin masih tidak meletakkan pautan link blog saudara saudari, minta pm juga di facebook admin. Sekian, Terima Kasih

Blog's stats Jumaat 30.12.2011 bersamaan 4 Safar 1433

Back To Top
Profile Picture
©1433 Hakcipta Tak Terpelihara
Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Anda digalakkan untuk memaparkan sumber asal bahan tersebut.
E-mel :detikislamblog@gmail.comatau Facebook :www.facebook.com/blogdetikislam